Rabu, 03 Oktober 2012

Gue Suka Sesama Laki-Laki


Tidak mudah menjadi seorang Homoseksual dikota ini. Karena masyarakat masih menganggap bahwa Kaum homo seksual adalah sampah Masyarakat. Berbeda dengan diluar negeri yang sudah terbuka dengan kehadiran kaum homo.
Perkenalkan nama Gw Ardan. Dan sejak SMP gw udah ngerasa kalo gw homo. Secara gw ga nafsu sama cewe, walopun banyak cewe mo jd pacar gw. (maaf ya bagi cewe2 yg pernah gw tolak, bukan kalian jelek, tapi jujur gw ga nafsu J).
Karena gw homo otomatis gw suka sama cowo, apalagi yang badannya Atletis dan punya kontol gede. Masalahnya gw sering banget suka sama temen sendiri, dan gw ga bisa seenaknya bilang kalo gw homo ke mereka semua., secara Indonesia masih kolot sama hal yang begituan.
makanya pas lulus SMA gw langsung ngelanjutin Kuliah di Amerika. Disana gw ngerasain banget yang namanya kebebasan. Dari clubbing, Narkoba, sex bebas, bahkan ML sesama cowo pertama kali gw rasain disana. Orang Tua gw ngga pernah tau pergaulan gw karena
mereka udah ngasih kebebasan sama gw,secara umur gw udah hampir 23 tahun.

Nah dan sekarang gw balik lagi ke Indonesia (Banjarmasin) secara kuliah gw udah kelar dan Papa juga ngepercayain gw buat ngurus salah satu perusahaannya.
Dua minggu Pertama kembali kesini, gw ngerasa ga betah banget. Karena Jiwa Homo gw nenuntut buat disalurin.

Malam itu gw jalan naik mobil keliling seputaran Alun alun kota. Biasanya banyak Muda Mudi yang Nongkrong di sana. Singgah sebentar keFoodcourt sekedar santai sambil mencari Mangsa (hahaha…sadis amat yaJ)
Dua jam nongkrong ga ada yang potensial buat digebet gw balik. Pas nyampe diparkiran
Gw liat Ban Mobil Gw Kempes (Apes banget.. L) Mana ga bawa Ban Serep lagi.
Jam juga udah Hampir jam satu malam, mana ada tukang Tambal yang masih buka.
Dongkol banget…
“Ada yang Bisa dibantu Mas” sapa seseorang. Gw balikin badan, eh tenyata Security.
“Ini Pa Ban Mobil saya Bocor, Bapa tau ga tempat Tambal Ban yang dekat sini” kata ku.
Kalau diliat sih Securiti ini Ganteng juga (dimata homo gw). umurnya kira-kira 35 tahunan. Muka agak sangar tapi Tetap Manis. Badannya juga Bagus Banget, Atletis.
tercetak jelas diseragamnya yang ngePas dibadan.
Tingginya sekitar 180 cm dengan Kulit SawoMatang. Tipe Gw banget, secara gw diluar negeri dapatnya yang putih mulu sih, jadi bosen.
“wah mas kalo jam segini mana ada yang buka”
“waduh gitu ya pa,,,..” kataku sambil mengaruk-garuk kepala.
“emang mas nya pulang kemana?”
“Persada Raya pa, gimana ya?” gw sih ngarep dia nganterin Gw Pulang, biar mobil jadi Urusan kedua gw sama Bengkel. HeheJ
“gini aja mas, mas saya anterin, biar mobil tinggal disini aja dulu. Kebetulan saya juga mau pulang”
yeesss…. Siapa sih yang ga mau dianterin sama Mas Ganteng
“Mas tenang aja Mobil mas disini aman kok” katanya melihatkeragu-raguanku. Tepatnya sih pura-pura ragu aja. Biar ga terlalu keliatan girangnya.
“oh bukan gitu pa,. Saya takutnya ngerepotin Bapak” kataku.Basa basi yang benar-benar basi.
“ngga kok kebetulan saya juga pulang searah dengan Mas”.

Dan akhirnya malam itu aku ikut dia balik kerumah.
“Jangan panggil Bapak. panggil Seto aja” katanya sambil mulai menyalakan motornya.
“oh iya. Saya Ardan”
“Maaf sebelumnya, saya boleh Pegangankan, soalnya saya tidak biasa naik motor” kataku pura-pura sambil melingkarkan tanganku dipinggangnya.
“Iya tidak apa-apa. Paling orang Mengira kita adalah Pasangan Gay” katanya santai.
aku sedikit agak kaget mendengarnya.
“aku benar-benar takut kalo naik motor soalnya waktu kecil aku pernah jatuh…” kataku mulai mengarang cerita dusta. Gw mulai mengeratkan pegangan dipinggangnya. Dan Gw dapat mencium harum Parfumnya yang sangat Maskulin.
sesekali gw meraba Perutnya yang terasa keras.
“Hobby Fitnes ya?” kataku mencari bahan Obrolan.
“ko tau…” katanya sambil tetap mengacu kendaraan.
“Hati-hati, katanya Orang yang suka Fitnes Anunya Kecil” kataku sambil tertawa ngakak.
“teori Bodoh dari mana itu” sambungnya sambil ikut cekikikan. “ ya ga tau, itu menurut para dokter kelamin” sahutku asal.
“Mereka Berkata begitu karena Belum Melihat Punya ku”
“Emang sebesar apa punya mu” Tantangku.
Ku beranikan meraba Kontolnya yang masih terbungkus celana. Agak Keras, kayaknya dia lagi Horny. Dia diam saja saat tanganku mulai meremas-remas Kontolnya. Kebetulan jalanan juga Sepi jadi gw tak perlu malu. Dia agak mendesah, mungkin merasa nikmat.
‘Kau membuatku tidak konsentrasi “ katanya.
“Enakkanmas..” sahutku. Akhirnya Gw beranikan diri ngajak dia singgah kerumah gw. Dan ternyata dia mau. Beruntung banget gw malam ini.
Sepanjang perjalanan gw ngga pernah nanya statusnya apa, sudah beristri apa belum. Karena buat gw itu ga penting. Yang penting malam ini dia maugw ajak kerumah.

“wow.. besar juga rumah kamu ya…” katanya menghempaskandiri ke sofa.
“begitulah..!! tapi buat aku semua ini percuma karena aku selalu merasa kesepian”
“Kamu tinggal sendiri?? Orang tua kamu?”
“Mereka jarang Pulang, mereka punya apartement masing-masing” kataku sambil menuangkan Wine untuknya.
“enak ya jadi orang kayak kamu”
“kata siapa. Gw Ngerasa tersiksa tau ga, apalagi Menyandang Status HOMOSEKSUAL” sahutku.
“Kamu HOmo??” katanya sambil menegak minuman.
“kalo gw ga homo, mana mau gw menyentuh kontolmu itu?”
“lo ga marahkan…” sambung ku. Sambil mengelus-elus kontolnya yang masih terbungkus celana.
“Ga, aku Malah suka” dia segera meletakkan gelasnya dimeja.

dia segera tiduran disofa mempasrahkan diri. Segera saja ku ciumi bibirnya dan dia membalasnya. Sementara tanganku membuka bajunya. Terlihat badannya yang sangat atletis dan padat. Dadanya yang montok dan perutnya kotak-kotak. Aku suka sekali, kujilati perutnya. Ada sedikit bulu yang berjejer turun dari pusar kebawah. Segera ku buka celana dalamnya yang sudah basah karena precumnya. Terlihatlah kontolnya yang Lumayan besar panjang dan tebal. Segera saja ku hisap. Betapa nikmatnya tiada tara.
Diapun ikut mendesah-desah kenikmatan. Dan desahannya yang macho bikin aku tambah nafsu. Sesekali ku gigit kontolnya, terasa kenyal. Dan dia ikut menjerit kenikmatan.
Bersambung....
(Penulis tidak dapat melanjutkan tulisannya karena teranjur Horny )

5 komentar: